RSS

Belajarlah untuk berkata “Cukup”

14 Dec

Kata yang paling sulit diucapkan oleh manusia barangkali adalah kata “cukup”. Kapankah kita bisa berkata cukup? Hampir semua pegawai merasa gajinya belum bisa dikatakan sepadan dengan kerja kerasnya. Pengusaha hampir selalu merasa pendapatan perusahaannya masih dibawah target. Istri mengeluh suaminya kurang perhatian. Suami berpendapat istrinya kurang pengertian. Anak-anak menganggap orang tuanya kurang murah hati. Semua merasa kurang dan kurang. Kapankah kita bisa berkata cukup???…….

Cukup bukanlah soal berapa jumlahnya….

Cukup adalah persoalan kepuasan hati. Cukup hanya bisa diucapkan oleh orang yang bisa mensyukuri. Tak perlu takut berkata cukup. Mengucapkan kata cukup bukan berarti kita berhenti berusaha dan berkarya. “Cukup” jangan diartikan sebagai kondisi stagnasi, mandeg dan berpuas diri. Mengucapkan kata cukup membuat kita melihat apa yang telah kita terima, bukan apa yang belum kita dapatkan. Jangan biarkan kerakusan manusia membuat kita sulit berkata cukup. Belajarlah mencukupkan diri dengan apa yang ada pada diri kita hari ini, maka kita akan menjadi manusia yang berbahagia.πŸ™‚

 
30 Comments

Posted by on December 14, 2008 in Curhat, Motivasi

 

Tags: ,

30 responses to “Belajarlah untuk berkata “Cukup”

  1. bluethunderheart

    December 14, 2008 at 6:15 pm

    sahabat………akuakan belajar sedikit dari kalimat CUKUP milikmu ini. sungguh!

    senang jika dengar kamu bahagia/
    Salam hangat selalu

    —-***—-

    V@e…
    Makasih sahabat…πŸ™‚

     
  2. komuter

    December 14, 2008 at 7:29 pm

    cukup,
    .
    terima kasih

    —-***—-

    V@e…
    Makasih sudah mampir…πŸ™‚

     
  3. Prasetyo Muchlas

    December 14, 2008 at 8:26 pm

    Terima kasih, yuk kita belajar untuk qona’ah ya..
    ^_^

    —***—

    V@e…
    Iya, InsyaAllah…πŸ™‚

     
  4. Ghani Arasyid

    December 14, 2008 at 8:37 pm

    cukup = menerima apa adanyaπŸ˜€

    —***—

    V@e…
    …πŸ™‚ …

     
  5. l5155stβ„’

    December 14, 2008 at 9:22 pm

    Cukup…???

    Cukupkah kita dengan istighfar kita…???

    Cukupkah kita dengan amalan kita…???

    Cukupkah kita berjalan mencari kebenaran…???

    Cukupkah kita mencari bekal untuk kehidupan akhirat nanti…???

    dan

    Cukupkah kita mendoa pada Yang Maha Kuasa untuk Surga-Nya…???

    (tapi tulisan yang bagus mbak, insya Allah…)

    —-***—-

    V@e…
    Subhanallah…, makasih sudah mengingatkanπŸ™‚

     
  6. rismaka

    December 15, 2008 at 8:07 am

    Satu lagi… cukupkah kita dengan satu istri kita?πŸ˜€

    —-***—-

    V@e…
    Bagaimana dengan akhi rismaka… ??πŸ˜€

     
  7. bluethunderheart

    December 15, 2008 at 6:49 pm

    Cukup sudah…ku katakan……..selamat malam sahabat. Sedang apakah gerangan disana? Door! blue di tembak pistol pistolan olehmu, hehehe,,,,,,,,
    salam hangat selalu.

    —-***—-

    V@e….
    Salam hangat juga untukmu sahabatπŸ™‚

     
  8. eelham182

    December 15, 2008 at 11:51 pm

    cukup.ada sdikit masukan dariku, pink. cukup mnerutq berusaha mensyukuri walaupun itu tidak memenuhi kepuasan batinnya. cukup=mensyukuri.

    nah, cukup sekian comment saya, saya cukupkan disini. semoga semua merasa tercukupi oleh kecukupan yang memberikan sebuah kecukupan nikmat(halah……..opo ae ham).hehehe

    —-***—-

    V@e…
    Makasih …πŸ™‚

     
  9. bayu200687

    December 17, 2008 at 10:08 am

    @rismaka
    kyahahahaha
    coba klo istrinya baca koment itu…
    bisa..πŸ‘Ώ

    aq c merasa cukup. cukuplah punya tempat tinggal yg nyaman a.k.a Gudang Arsip, cukuplah punya kendaraan yg baik a.k.a sepeda jengki, cukuplah punya istri yg sempurna a.k.a [rahasia]

    —-***—-

    V@e…
    Amin…πŸ™‚

     
  10. iaksz

    December 17, 2008 at 11:22 pm

    ndak bagus kalo cuman bilang cukup.

    itu tidak ‘menghargai’, dan tidak jujur, soalnya ..

    kalo contohnya kita bilang cukup bagus ..

    itu sudah bagus, kok dibilang cukup..

    cukup nyaman.. sudah nyaman, masih bilang cukup,

    artinya masih kurang nyaman, gituh ..πŸ˜€

    eh, tapi gue salut buwat kamu kok ..

    kita emang harus merasa ‘cukup’, supaya rasa ingin kita

    dapat tertahan dan disalurkan ke hal yang lainπŸ™‚

    —-***—-

    V@e…
    Arti kata “Cukup” disini bukan kita tidak menghargai akan sesuatu hal tapi lebih kepada rasa syukur atas apa yang telah kita miliki sekarang sehingga akhirnya kita mampu mengendalikan nafsu kita…πŸ™‚

    Makasih yah sudah mampir dan maaf baru bisa aku tanggapi hari ini…

     
  11. Andri

    December 18, 2008 at 12:18 pm

    ho oh bener banget.. tapi mungkin itu skedar penyemangat biar kita mau kerja keras sampe tingkat-tingkat yang lebih tinggi.. ^^

    —-***—-

    V@e…
    Semangat ndri…πŸ™‚

     
  12. nh18

    December 18, 2008 at 1:01 pm

    Cukup … !
    hhmm … bersyukur dengan apa yang kita dapat …
    tanpa menjadi stagnant … pasrah … apalagi diam …

    Sip

    —-***—-

    V@e…
    πŸ™‚

     
  13. abeeayang

    December 18, 2008 at 2:25 pm

    cukuplah ini sebagai pengingatku sahaja, dan akan saya perbaiki kembali diri saya… πŸ˜›

    —-***—-

    V@e…
    …πŸ™‚ …

     
  14. Rita

    December 18, 2008 at 8:26 pm

    Ini yang berat, biasanya sih,, dikit lagi, satulagiii aja, nambah lagiii….. ini yang sering terucap dan yg sering muter2 di benak hehe….
    LAtian yok memiliki dan ngucapin kata “cukup”πŸ˜€

    —-***—-

    V@e…
    InsyaAllah mba…πŸ™‚
    Makasih sudah mampir yah

     
  15. Fikri Faris

    December 20, 2008 at 1:36 pm

    cukuplah Islam sebagai agamaku.

    —-***—-

    V@e…
    …πŸ™‚ …

     
  16. arwansp

    December 20, 2008 at 2:05 pm

    iya euiy… sering banget ngerasa kurang padahal kalo dipikir2 nikmat itu selalu ada…
    memang harus belajar untuk merasa cukup, tidak sekedar berkata cukup…

    —-***—-

    V@e…
    InsyaAllah mas…πŸ™‚

     
  17. ichanx

    December 22, 2008 at 6:56 am

    cukup… cukuuuup….. jangan tambah lagi derita saya ini…..

    —-***—-

    V@e…
    πŸ˜€ , InsyaAllah… aminπŸ™‚

     
  18. zulham

    December 24, 2008 at 5:07 pm

    cukuplah untuk tau…

    —-***—-

    V@e…
    …πŸ˜€ …, setelah tahu ??

     
  19. icalmahdi

    December 26, 2008 at 1:18 pm

    Alhamdulillah.. Kita telah dianugerahi kecukupan yang luar biasa..

    tapi..
    Berkata “cukup” apakah bisa didefinisikan sebagai sebuah kepasrahan..???
    tergantung jg sih..

    anyway
    Trims buat pesan “cukup” nya !!!πŸ™‚

    —-***—-

    V@e…
    Semuanya tergantung kita melihat dari sudut mana… dan dari hal apa ??πŸ˜€
    Jika kita membahas tentang pengetahuan maka jangan pernah berkata “cukup” atas ilmu yang kita miliki sekarang, namun terus dan teruslah mencari dan belajar. Jangan pernah berkata cukup pada usaha dan kesabaran kita akan sesuatu yang positif…πŸ™‚

     
  20. z03r4

    December 26, 2008 at 3:22 pm

    halo, mba vaepink…

    postingan2nya religi banget… terharu!
    πŸ™‚ blog walking aja, udah lama g’ main.. hehe

    —-***—-

    V@e…
    Makasih yah dah menjengukku…πŸ™‚

     
  21. bluethunderheart

    December 26, 2008 at 9:43 pm

    sahabat…kemana zaja nich?
    semangat serta salam hangat selalu

    —-***—-

    V@e…
    Maaf… karena kesibukanku aku tak sempat untuk blogging tapi makasih banyak karena menyempatkan diri tuk menjengukku…πŸ™‚

     
  22. ulfiarahmi

    December 29, 2008 at 1:21 am

    nafsu manusia yang terlalu sering mengundang kata dan merasa tak cukup

    —-***—-

    V@e…
    Makasih sudah mampir yahπŸ™‚

     
  23. uleethea

    December 30, 2008 at 4:26 pm

    CUKUP, 1 kalimat ku kali ini untukmu sis.. πŸ˜€

    ‘Met taon baru Islam…, semoga tahun ini semuanya menjadi lebih baik dari yang terdahulu, amin…

    —-***—-

    V@e…
    InsyaAllah mba… aminπŸ™‚

     
  24. bluethunderheart

    December 31, 2008 at 8:49 am

    semoga tahun baru nanti kamut ambah cantix
    salam hangat selalu

    —-***—-

    V@e…
    Makasih…πŸ™‚

     
  25. ardianzzz

    December 31, 2008 at 3:35 pm

    hihihi…
    pengennya hidup berkecukupan..

    —-***—-

    V@e…
    πŸ™‚

     
  26. Rifyal

    December 31, 2008 at 10:28 pm

    bersyukur ya kata itulah yang harus kita amalkan, saya tertarik dengan blog anda, saya insya Allah akan kembali me link anda lemasri, karena banyak inspirasi dari blog anda . . . saya su ka blog anda . . .

    —-***—-

    V@e…
    Makasih yah sudah mampir…πŸ™‚

     
  27. mikekono

    January 2, 2009 at 11:48 am

    merasa cukup
    adalah cerminan sifat
    qanaah dan sll mensyukuri nikmat
    inspiring adindaπŸ™‚

     
  28. vaepink

    January 2, 2009 at 12:35 pm

    Iya bang mike…πŸ™‚ , Mudah- mudahan kita bisa menjalankannya…, InsyaAllah (amin)πŸ™‚

     
  29. blackveil

    February 6, 2009 at 1:58 pm

    Iya mba, qona’ah salah satu kunci ketenangan hidup, karena kita merasa cukup dan bersyukur dengan apapun yang kita dapatkan dari Allah.

    “Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.”(QS Ibrahim:7)

    Smoga Allah menjadikan kita insan yang senantiasa bersyukur.. ^_^ (…knowing that Allah always give the best for us)

     
  30. vaepink

    February 7, 2009 at 5:53 pm

    InsyaAllah…, aminπŸ™‚

    Makasih yah sudah mampir dan salam kenal

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: